Sinopsis Film Terbaru, Film Korea, Film Jepang, Film Taiwan, Film China, Film Indonesia, Drama Korea, Movie Trailer

Film India NH10 (Review dan Movie Trailer)

Film India NH10 : Meera (Anushka) dan Arjun (Neil) adalah para yuppie pasangan bahagia tinggal di Gurgaon. Mereka pergi ke pesta teman dan melakukan gurau penuh kasih di dalam mobil mereka. Di pesta itu, Meera mendapat panggilan kerja yang mendesak dan harus buru-buru ke kantor - melihat dia sendirian di mobilnya, pria pada sepeda motor  menyerangnya membuat dia berhenti dan menghancurkan jendelanya. Meera berhasil melarikan diri dengan mengemudi dan melewati tetapi keesokan harinya tidak bisa mengenali orang-orang tersebut di berkas  kepolisian . Polisi setempat menyarankan kepada pasangan mereka mendapatkan sebuah senjata , untuk mengkontak polisi.

Ulang tahun Meera yang akan datang dan Arjun menunjukkan sebuah perjalanan. Meera menyelesaikan presentasi bisnis, menangani pekerja laki-laki judes dan beberapa kepala.Arjun menyajikan Meera dengan rokok sebagai hadiah pra-ulang. Dia menggoda padanya tentang melupakan air dan tidak menceritakan bahwa petugas tol baru saja dibunuh oleh empat orang dalam Pajero di jalan.

Mereka berhenti di pinggir jalan dhaba untuk makan siang dimana Meera merokok di kamar kecil wanita, dimana hal itu pelanggaran tertulis di pintu. Saat ia berhenti untuk membersihkan, seorang gadis muda ketakutan, yang membentur ke mobil mereka sebelumnya, tiba dan memohon bantuan, mengatakan sukunya akan membunuhnya. Meera getar da pergi keluar dimana Arjun sedang memesan makanan. Saat mereka menungu mereka melihat sekelompok pria kasar mengumpulkan gadis dan anak laki-laki,  memukuli mereka kejam dan menyeret mereka ke sebuah jip. Arjun mengintervensi tapi Satbir (Darshan), salah satu geng, memukulnya dan geramannya untuk mundur.

Meskipun Meera memohon, Arjun mengambil senjata mereka, Meera telah dimasukkan ke dalam bagasi, dan bergerak setelah geng. Meera memohon pada Arjun agar meninggalkan masalah tapi dia tidak akan mendengarkan. Dia menghentikan mobil di dekat kendaraan geng di jalan raya dan mengatakan kepadanya untuk mengunci pintu dan menunggu sementara ia pergi untuk menakut-nakuti warga.  Chotte, muncul dan ingin mengendarai mobil tersebut. Dia bertanya apakah dia tahu di mana Arjun dan panik ketika ia membuat tanda dengan sebuah senjata.

Sementara itu Arjun menjadi saksi atas kebrutalan pembunuhan anak muda yang dipukuli sampai mati dan gadis Pinky dipaksa minum racun oleh kakaknya sendiri, Satbir. Saat itu, Meera akan datang, mencari dia. Dia bertemu dan mengatakan padanya bahwa mereka harus keluar dari sana segera tetapi geng menemukan mereka dan memukul Arjun dengan tongkat.

Ketika ia datang, Satbir melihat foto-foto mereka di ponsel Meera itu. Saat geng itu menggali kuburan, Satbir menembaki Pinky yang nyaris-hidup mati. Sementara itu, pasangan itu melihat Chotte memiliki senjata mereka ada padanya. Mereka memanggilnya ke sisi mereka dengan diam-diam dan menawarkan dia kunci mobil mereka dengan imbalan pistol. Tapi perkelahian terjadi kemudian dan tanpa sengaja, Arjun menembak Chotte. Geng ini marah dan pasangan itu secara harfiah mencalonkan diri untuk hidup mereka.

Pada malam hari, pasangan itu tiba-tiba menghadapi salah satu dari geng itu dan menembaknya saat ia menusuk Arjun. Pasangan itu  pergi,terkulai tetapi anggota geng yang tersisa tersebar mencari mereka. Meera dan Arjun pergi ke kereta api bawah jembatan di mana Meera minta agar Arjun menunggu sampai dia mendapat bantuan. Berlari beberapa km, ia akhirnya menemukan sebuah kantor polisi di mana polisi sudah tertidur. Dia kemudian membangunkan dan mengatakan kepadanya untuk membantu mereka karena telah menyaksikan pembunuhan demi kehormatan - saat mendengar itu, polisi menolak untuk membantunya dan memotong saluran telepon ketika dia berbicara dengan petugas senior. Polisi melempar Meera dari thana.

Dalam perjalanan, polisi senior yang bertemu dia di van dan mulai mengemudi kembali ke tempat Arjun . Dia meminta pada Meera bahwa pernikahan antar kasta berbeda dilarang. Dia mengatakan itu benar-benar dilarang di desa, seperti halnya dengan kasus yang dia saksikan. Meera menyadari polisi tersebut adalah bersekongkol dengan yang menyerang mereka - dan mereka berada di belakang jip.

Berjuang melawan polisi, ia berhasil menikamnya dan mendorong dia keluar dari van. Dia meluncur pergi dengan geng mengejarnya. Sama seperti jeep mereka terjebak dalam lumpur, van Meera yang akan ditabrak truk. Dia merangkak keluar dan mencapai tambang batu. Geng tiba dan tidak bisa melihat dia sampai salah satu dari mereka, Mamaji, melihat dirinya memanjat permukaan batu. Mereka melemparkan batu untuk membuat dia jatuh tapi dia memanjat dan melempar batu dan melemparkan kekerasan kembali pada mereka. Ketika mereka kembali ke jeep mereka, Meera tersandung lepas dan menemukan sebuah gubuk buruh migran di tempat itu. Para buruh dan istrinya melindunginya ketika salah satu geng tiba, menanyakan apakah seorang wanita datang. Kemudian, pria itu mengatakan mereka adalah orang luar tetapi menyarankan dia pergi ke sarpanch desa minta tolong.

Meera mencapai desa yang sepi karena semua orang di nautanki ketakutan. Di luar nautanki, dia bertemu dengan dua anak dan satu setuju untuk membawanya ke sarpanch ketempat neneknya sendiri - jika dia memberinya jam tangannya. Ammaji (Deepti Naval) dan Bahu sedang mengemasi pakaian seorang gadis dalam koper dan membersihkan lemari ketika Meera tiba. Dia sudah habis dan mulai menceritakan kisahnya. Ammaji berubah saat ia mendengar tentang pembunuhan demi kehormatan dan Meera bingung melihat sekeliling untuk melihat bantal selimut mengatakan 'Pinky'. Amma mengunci dirinya di dalam ruangan dan Bahu ketakutan mengatakan ini adalah rumah Pinky dan dia telah dihukum karena mencoba melarikan diri.

Amma menyebut geng kembali dan mengatakan kepada mereka untuk membungkam Meera. Mereka menyeretnya keluar dan memukulinya di halaman tapi Meera meraih anak kecil dan mengancam dia akan melemparkan dia ke dalam sumur kecuali mereka memberinya kunci jeep mereka. Dia melarikan diri desa itu dan bergegas ke bawah jembatan di mana Arjun istirahat- akan tetapi dia telah dibunuh. Meera menjerit dalam kesedihan dan kemarahan dan kembali ke desa tempat dia mengambil jip kejam , membunuh mereka.

Dia kemudian menunggu dengan tongkat di tangannya sampai Satbir dan Mamaji datang mengendarai dengan sepeda, memukuli mereka, membunuh Mamaji di tempat dan mematahkan kaki Satbir. Dia berhasil menyeret dirinya sementara ia memiliki rokok dan jam tangan dia. Tapi saat ia bangun, Meera memukulnya, membunuhnya - dan kemudian menusuk dirinya berulang-ulang dengan tongkat.

Ammaji tiba dan terengah-engah, melihat orang mati. Dia mengatakan Pinky adalah putrinya sendiri tetapi melanggar aturan dan apa yang harus dilakukan dilakukan. Meera mengulangi tanpa nada, apa yang harus dilakukan telah dilakukan.

Film India NH10 (Review dan Movie Trailer)



Film India NH10

  • Produser : Krishika Lulla, Anushka & Karnesh Sharma, Vikas Bahl, Vikramaditya Motwane, Anurag Kashyap
  • Sutradara Navdeep Singh
  • Penulis : Sudip Sharma
  • Pemain : Anushka Sharma, Neil Bhoopalam, Darshan Kumaar
  • Jenis Film : Thriller
  • Tanggal Rilis: 13 March 2015
  • Negara : India
  • Produksi : Phantom Productions, Eros International, Clean Slate Films
  • Durasi : 115 menit
0 Komentar untuk "Film India NH10 (Review dan Movie Trailer)"

Back To Top